Home » Islami » Doa Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Serta Tata Caranya

Doa Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Serta Tata Caranya

Iuwashplus.or.id Puasa ramadhan merupakan salah satu ibadah wajib yang harus dilakukan oleh umat muslim. Jika tidak melakukannya tanpa ada halangan, maka tentu akan mendapatkan dosa. Namun, bagaimana jika berhalangan melakukannya? Tentu Anda harus melakukan niat puasa ganti ramadhan.

Jadi, itu merupakan niat qadha ramadhan untuk mengganti puasa ramadhan yang tidak sempat dilakukan sebelumnya. Namun, cara melakukannya tidak boleh sembarangan. Ada beberapa ketentuan dan bacaan khusus yang harus diucapkan saat melakukan qadha puasa ramadhan tersebut.

Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Senin-Minggu (Arab, Latin, dan Artinya)

Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Senin-Minggu (Arab, Latin, dan Artinya)

Saat berniat untuk mengganti puasa ramadhan yang belum terpenuhi, maka ucapkan juga niat sebelum memulai puasa qadha tersebut. Hal ini juga sesuai dengan mazhab syafi’i yang menyebutkan bahwa orang yang melakukan puasa ganti ramadhan atau qadha wajib mengucapkan niat qadha puasa ramadhan.

Jadi, apa niat ganti puasa ramadhan tersebut? Berikut adalah bacaan doa niat puasa ganti ramadhan lengkap dengan bacaan arab, latin, dan artinya yang sangat mudah untuk dibaca dan dihafalkan. Semua niat berikut diucapkan sesuai dengan waktu dari pelaksanaan puasa qadha tersebut.

1. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Senin

1. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Senin

Niat qadha puasa ramadhan yang pertama adalah qadha puasa hari Senin. Jadi, ini hanya boleh diucapkan untuk puasa qadha ramadhan yang dilakukan pada hari Senin saja. Adapun bacaan niat tersebut adalah seperti ini.

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ يوم الاثنينعَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى   

Nawaitu sawma ghadin yaumal isnaini an qada’i fardhi syahri ramadhana lillahi ta’ala.

Arti:

Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari senin karena Allah SWT.

2. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Selasa

2. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Selasa

Sebenarnya, niat qadha ramadhan hari Selasa ini tidak berbeda jauh dengan niat qadha puasa ramadhan hari Senin di atas. Bedanya hanyalah pada bagian penyebutan hari saja. Berikut adalah bacaan niat qadha puasa hari Selasa tersebut.

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ يوم الثلاثاء قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu sawma ghad yaumal sthalatsha’ qada’ fardhi syahri ramadhana lillahi ta’ala.

Arti:

Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari selasa karena Allah SWT.

3. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Rabu

3. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Rabu

Masih seperti pengucapan niat qadha puasa pada hari Senin dan Selasa, niat qadha puasa ramadhan pada hari Rabu juga bisa diucapkan dengan lafal yang hampir sama hanya berbeda pada pengucapan hari. Bunyi dari niat qadha puasa ramadhan hari Rabu tersebut adalah seperti ini.

Baca Juga  Sejarah Doa Nurbuat Serta Hukum Membaca dan Manfaatnya

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ يوم الاربعاء قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu sawma ghad yaumal arbiaa’i qada’ fardhi syahri ramadhana lillahi ta’ala.

Arti:

Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari rabu karena Allah SWT.

4. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Kamis

4. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Kamis

Jika ingin melakukan qadha puasa ramadhan pada hari Kamis, maka Anda bisa menggunakan bacaan doa niat puasa ganti ramadhan berikut ini.

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ يوم الخميس قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu sawma ghodin yaumal khamis qada’i fardhi syahri ramadhana lillahi ta’ala.

Arti:

Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari kamis karena Allah SWT.

5. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Sabtu

5. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Sabtu

Perlu diketahui bahwa banyak ulama’ yang menyarankan untuk melakukan puasa qadha ramadhan di hari sebelum atau sesudah Jum’at. Mengapa begitu? Hal itu dikarenakan rasulullah juga tidak menganjurkan umat Islam melakukan puasa di hari tersebut.

Pasalnya, hari Jumat adalah hari suci bagi umat Islam. Jadi, sebaiknya umat Islam tidak melakukan puasa apapun pada hari suci umat Islam tersebut.

Ini juga sesuai dengan hadits berikut:

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu dari Nabi SAW bersabda: “Janganlah salah seorang di antara kalian berpuasa pada hari Jumat kecuali jika ia berpuasa pada hari sebelum atau sesudahnya.” (HR. Bukhari No. 1985 dan Muslim No. 1144).

Meskipun begitu, ada yang mengatakan bahwa tidak apa-apa untuk melakukan puasa qadha pada hari Jum’at karena puasa qadha merupakan termasuk puasa wajib ataupun sunnah. Namun, kebanyakan ulama’ tetap menganjurkan untuk tidak melakukan puasa qadha tersebut di hari Jum’at.

Jadi, di sini kami tidak memberikan bacaan niat qadha ramadhan untuk hari Jum’at. Kami langsung memberikan Anda niat qadha puasa untuk hari Sabtu yang berbunyi seperti ini.

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ يوم السبت قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu sawma ghodin yaumal sabti qodo’i fardhi syahri ramadhana lillahi ta’ala.

Arti:

Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari sabtu karena Allah SWT.

6. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan Hari Minggu

Lalu, untuk niat puasa qadha puasa hari Minggu bisa diniatkan dengan mengucap doa berikut ini.

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ يوم السبت قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu sawma ghoadin yaumal sabt qada’ fardhi syahri ramadhana lillahi ta’ala.

Arti:

Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari sabtu karena Allah SWT.

7. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan di Bulan Sya’ban

7. Niat Puasa Qadha Ganti Ramadhan di Bulan Sya’ban

Selain di hari-hari tersebut, qadha puasa ramadhan juga bisa dilakukan di bulan sya’ban. Hal ini didasarkan pada kisah Aisyah, istri Nabi Muhammad. Saat itu, Aisyah melakukan qadha puasa ramadhan di bulan sya’ban.

Bulan sya’ban sendiri merupakan bulan terakhir sebelum ramadhan. Oleh karena itu, itulah waktu terbaik untuk mengganti hutang puasa ramadhan di tahun sebelumnya. Adapun niat qadha puasa ramadhan di bulan sya’ban tersebut adalah sebagai berikut.

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى

Baca Juga  Pengertian Qolqolah Sughro dan Qubro, Hukum, Huruf & Contohnya

Nawaitu shauma ghadin ‘an qadhā’I fardhi syahri Ramadhāna lillâhi ta‘âlâ.

Arti:

Aku berniat untuk mengqadha puasa Bulan Ramadhan esok hari karena Allah SWT.

Niat tersebut sebenarnya juga merupakan niat qadha ramadhan secara umum. Jadi, niat qadha puasa saat sya’ban dan niat qadha puasa secara umum tidak berbeda. Itu menjadikan Anda lebih mudah untuk menghafalkannya.

Tata Cara Melakukan Qadha Puasa Ganti Ramadhan yang Benar

Tata Cara Melakukan Qadha Puasa Ganti Ramadhan yang Benar

Rasulullah telah memerintahkan umatnya untuk melakukan pelunasan hutang puasa ramadhan. Pasalnya, ramadhan memang merupakan waktu istimewa bagi umat muslim sehingga ibadah puasa di bulan ramadhan menjadi ibadah wajib.

Sama seperti halnya sholat fardhu, puasa di bulan ramadhan juga hukumnya harus ditunaikan hingga tuntas. Jika tidak, maka Anda akan mendapatkan dosa besar. Oleh karena itulah, bagi siapapun yang meninggalkan puasa ramadhan sengaja atau tidak wajib untuk melunasinya dengan qadha.

Jika penjelasan di atas telah menerangkan tentang berbagai bacaan niat dari qadha puasa ramadhan, maka berikut kami berikan tata cara untuk melakukan qadha puasa ramadhan tersebut.

Syarat Sah Puasa Qadha Ganti Ramadhan

Jadi, patuhi beberapa cara ini agar puasa qadha ramadhan menjadi sah dan diterima oleh Allah SWT.

  • Tentukan hari yang ingin dijadikan sebagai hari untuk melakukan qadha puasa ramadhan. Oleh karena itu, jadikan apa yang sudah kami jelaskan di atas sebagai referensi untuk menentukan hari terbaik dalam melakukan qadha puasa ramadhan.
  • Kemudian, pastikan bahwa kondisi tubuh sedang sehat atau tidak sedang sakit. Jadi, Anda bisa melakukan qadha puasa ramadhan dengan optimal.
  • Bacalah niat qadha puasa ramadhan saat malam hari (lebih baik setelah isya’). Niat yang dilakukan seperti bacaan niat qadha puasa ramadhan yang sudah kami berikan di atas.
  • Setelah itu, lakukan sahur saat dini hari (sebelum adzan subuh). Karena qadha puasa dilakukan sendirian, biasanya orang sulit untuk bangun sahur. Karena itulah, gunakan alarm atau ingatkan anggota keluarga untuk membangunkan Anda saat sudah tiba waktu sahur.
  • Sama seperti puasa ramadhan, puasa qadha ramadhan juga harus diimbangi dengan shalat lima waktu agar puasa tersebut tidak sia-sia dan mendapatkan pahala dari Allah SWT.
  • Lakukanlah puasa itu seharian sesuai dengan puasa ramadhan. Jadi, hindarilah berbagai hal yang buruk dan kendalikan hawa nafsu selama menjalankannya.
  • Puasa qadha ramadhan ini juga harus dituntaskan saat maghrib. Jadi, ketika adzan maghrib sudah berkumandang, segeralah untuk berbuka. Lakukan itu lagi keesokan harinya jika memang ingin melakukan puasa qadha ramadhan dalam beberapa hari berturut-turut.

Deretan Umat Muslim yang Wajib Melakukan Qadha Puasa Ganti Ramadhan

Deretan Umat Muslim yang Wajib Melakukan Qadha Puasa Ganti Ramadhan

Lalu siapa saja yang diharuskan untuk mengganti puasa ramadhan tersebut? Kami berikan daftar dari beberapa golongan umat muslim yang wajib melakukan qadha puasa ramadhan tersebut.

1. Orang yang Sakit

Sakit memang tidak bisa disangka-sangka. Oleh karena itu, bagi orang yang sakit dan tidak bisa melakukan ibadah puasa ramadhan wajib hukumnya untuk mengganti puasa yang terlewat itu di waktu lain setelah sembuh dari sakit itu dan mampu menjalankan puasa.

Mengapa orang sakit dilarang puasa? Itu dikarenakan mereka harus meminum obat secara rutin agar penyakitnya cepat sembuh. Karena itu merupakan kondisi darurat dan jika tidak dilakukan akan membahayakan kesehatan, maka Islam memperbolehkan orang sakit untuk tidak berpuasa.

Baca Juga  Ini Doa Penutup Acara (Singkat) untuk Syukuran, Halal BIhalal, dll

Meskipun begitu, mereka tetap wajib untuk mengganti puasa itu di lain hari. Tentu saja, itu dilakukan jika orang itu sudah tidak sakit lagi dan sudah tidak perlu meminum obat lagi.

2. Para Wanita yang Mengalami Haid dan Nifas

Wanita memang selalu mengalami haid setiap bulannya. Saat haid, wanita sedang dalam kondisi yang tidak suci sehingga dilarang untuk beribadah, termasuk berpuasa. Oleh karena itulah, wanita yang sedang mengalami haid tidak melakukan puasa ramadhan.

Hal itu menjadikannya harus mengganti puasa tersebut di lain waktu ketika sedang dalam kondisi suci atau tidak haid. Jumlah pelunasan hutang puasa atau qadha puasa ramadhan juga harus disesuaikan dengan jumlah hari haid.

Selain wanita haid, wanita yang masih mengalami nifas (pasca melahirkan) juga wajib untuk mengganti puasa ramadhan. Wanita nifas sama dengan wanita haid, mereka masih belum dalam kondisi suci sehingga tidak boleh berpuasa terlebih dahulu selagi masih nifas.

Sementara itu, jumlah pelunasan hutang puasanya juga sama dengan jumlah waktu nifas. Lakukan pelunasan itu saat kondisi sudah sehat dan tidak lagi mengalami nifas. Jangan lupa untuk mensucikan diri terlebih dahulu dengan mandi wajib sebelum melakukan qadha puasa.

3. Orang-orang yang Menjadi Musafir atau Bepergian Jauh

Siapa lagi yang perlu mengganti puasanya yang terlewat? Mereka adalah orang-orang yang bepergian jauh (musafir) saat bulan ramadhan sehingga tidak sempat melakukan puasa. Allah mengizinkan musafir untuk tidak berpuasa saat ramadhan karena kondisi tertentu.

Meskipun begitu, puasa tersebut harus diganti ketika sudah tidak lagi melakukan perjalanan jauh dan masih dalam kondisi yang sehat serta suci.

Namun perlu diperhatikan bahwa kategori orang yang bepergian jauh itu adalah orang yang melakukan perjalanan dengan jarak 98 km atau lebih. Jika kurang dari itu, maka masih diwajibkan untuk menjalankan puasa ramadhan.

Meskipun tidak diwajibkan berpuasa, tetapi orang-orang yang melakukan perjalanan jauh tersebut sebenarnya masih diizinkan untuk berpuasa. Hanya saja, Allah tidak mewajibkan mereka dikarenakan mereka harus mengisi energi sepanjang hari selama perjalanan.

Allah sungguh memudahkan hamba-Nya untuk beribadah, bukan? Jadi, jika Anda merasa masih mampu untuk berpuasa saat melakukan perjalanan jauh, maka tetap diperbolehkan untuk melakukannya.

Apakah Qadha Puasa Ganti Ramadhan Memang Wajib Dilakukan?

Apakah Qadha Puasa Ganti Ramadhan Memang Wajib Dilakukan

Apakah puasa qadha tersebut memang harus dilakukan? Jawabannya adalah “ya.” Puasa qadha ramadhan hukumnya wajib bagi kelompok orang yang sudah kami sebutkan di atas. Namun, sebenarnya yang tidak wajib adalah membayar hutang puasa itu dalam beberapa hari berturut-turut.

Contohnya adalah puasa yang dilakukan berurutan mulai dari Senin, Selasa, Rabu, dan Kamis. Itu memang diperbolehkan, tetapi tidak diharuskan. Jadi, Anda boleh mencicilnya di bulan ini sebanyak 1 hari dan 1 hari lagi di bulan berikutnya, selama itu belum memasuki bulan ramadhan.

Pasalnya, Allah tidak pernah ingin memberatkan umat muslim untuk melunasi hutang tersebut. Jika dilakukan secara berurutan setiap harinya maka dikhawatirkan bahwa itu akan memberatkan orang yang meng-qadha puasa ramadhan tersebut.

Hal itu juga dijelaskan dalam sebuah hadits dari Ibnu Umar bahwasanya qadha puasa ramadhan bisa dilakukan secara terpisah. Namun, jika si orang tersebut ingin melakukannya secara berurutan maka itu juga tidak menjadi masalah asal orang tersebut mampu melaksanakannya.

Dengan demikian, kita sudah mendapatkan banyak pengetahuan seputar bacaan doa niat puasa ganti ramadhan beserta dengan semua tata cara dan ketentuannya. Jadi, bagi orang-orang yang masuk dalam daftar wajib qadha puasa di atas perlu memperhatikan penjelasan dalam artikel ini.

Jangan lupa juga untuk bersuci terlebih dahulu sebelum melakukan qadha puasa ramadhan tersebut.

Baca Juga:

Jangan sampai ketinggalan informasi terkini seputar teknologi dan tutorial terbaru dari Iuwashplus.or.id:

DMCA.com Protection Status