Home » Berita » Investasi Saham: Jenis, Tujuan, Cara, Hingga Proses Pembelian Saham

Investasi Saham: Jenis, Tujuan, Cara, Hingga Proses Pembelian Saham

JAKARTA – Saham untuk pensiun, pendidikan, rumah sendiri? Banyak investor menghindari risiko. Namun, dengan suku bunga rendah dan inflasi tinggi, saham menawarkan alternatif investasi di mana tabungan Kalian dapat tumbuh dalam jangka panjang.

Secara historis, investasi berbasis pasar modal dalam saham dan dana saham biasanya mengungguli jenis investasi lainnya. Siapa saja yang telah berinvestasi dalam indeks saham MSCI World selama 10 tahun terakhir, yang mencakup 1.500 saham terbesar dan paling inovatif di dunia, berhasil meraih return sekitar 10,5 persen per tahun.

Di akhir tahun, kenaikan suku bunga diharapkan, tetapi kemungkinan besar di bawah tingkat inflasi yang diproyeksikan sebesar 6,1% untuk tahun 2022. Dengan demikian, inflasi akan menggerogoti pendapatan bunga Kamu.

Saham dapat menghasilkan return yang lebih tinggi dari inflasi. Kita akan menjelaskan apa yang perlu Kamu ketahui untuk investasi saham Kalian.

Apa itu saham?

Apa itu saham

Saham adalah surat berharga yang mencatat bagian kepemilikan dalam sebuah perusahaan. Perusahaan mengeluarkan saham untuk mengumpulkan dana. Ketika Kamu membeli saham, Kamu menjadi pemilik bersama perusahaan tersebut.

Bentuk hukum perusahaan ini di Jerman adalah Aktiengesellschaft atau AG. Tidak semua AG terdaftar di bursa, tetapi hanya saham perusahaan yang terdaftar di bursa yang bisa Kamu beli di pasar saham.

Jenis investasi apa yang perlu Kamu ketahui?

Langsung atau tidak langsung?

Kamu dapat berinvestasi langsung dalam saham individu atau tidak langsung dalam dana saham. Keputusan Kalian tergantung pada tujuan investasi Kalian dan apakah Kamu ingin mengelola portofolio – kumpulan saham Kalian – sendiri atau menugaskan manajer dana profesional.

  • Berinvestasi langsung dalam saham perusahaan: Membeli saham perusahaan individu merupakan opsi yang baik jika Kamu bersedia melakukan riset dan mengikuti perkembangannya. Namun, berisiko jika hanya mengandalkan satu perusahaan. Jika perusahaan yang Kamu pilih tidak berkembang dengan baik, Kamu bisa kehilangan uang.
  • Berinvestasi tidak langsung dalam dana saham: Manajer dana profesional menggabungkan dan mengelola uang banyak investor dan berinvestasi dalam dana saham yang mencakup saham banyak perusahaan. Dengan diversifikasi ini, mereka menyebar risiko. Beberapa dana fokus pada sektor tertentu, seperti pertambangan, energi terbarukan, atau kesehatan. Dana dapat bersifat spesifik negara atau global. Dana indeks yang diperdagangkan di bursa, atau ETF (Exchange Traded Funds), mengikuti indeks saham seperti DAX atau MSCI World dan menawarkan kesempatan baik untuk rencana investasi investor pribadi.

Terbuka atau tertutup?

Dana saham pada dasarnya dapat terorganisir secara terbuka atau tertutup:

  • Dana investasi terbuka: Di sini, modal dikumpulkan dan diinvestasikan dalam berbagai aset berdasarkan strategi dan kriteria tertentu. Terbuka berarti bahwa dana ini dapat diakses oleh semua investor; dapat tumbuh seiring waktu dan diperdagangkan kapan saja.
  • Dana investasi tertutup: Perusahaan investasi mengumpulkan jumlah modal tertentu dalam periode waktu yang telah ditentukan. Setelah itu, dana tersebut ditutup. Bentuk ini juga dikenal sebagai “Dana Investasi Alternatif” atau AIF, dan digunakan untuk mengumpulkan modal untuk proyek besar seperti produksi film dan televisi atau pembiayaan kapal.

Dikelola secara aktif atau pasif?

Manajemen dana dilakukan secara aktif atau pasif tergantung pada instruksi investasi:

  • Dana yang dikelola secara aktif: Dana ini dikelola oleh manajer dana dengan tujuan investasi tertentu, seperti mengungguli indeks saham seperti DAX. Biaya untuk dana yang dikelola secara aktif biasanya lebih tinggi daripada dana pasif.
  • Dana yang dikelola secara pasif: Dana ini juga dikenal sebagai ‘tracker’ atau dana indeks. Mereka mereplikasi kinerja indeks, yaitu mengikuti perdagangan dalam indeks tertentu, seperti DAX. Sebagian besar ETF (Exchange Traded Funds), atau dana kolektif yang diperdagangkan di bursa, dikelola secara pasif.

Bagaimana cara memilih investasi yang tepat untuk Kamu? Ada beberapa langkah yang perlu Kamu pertimbangkan dalam memilih investasi yang tepat:

  1. Tentukan tujuan investasi: Pertama, tentukan tujuan investasi Kalian, seperti pensiun, pendidikan, atau pembelian rumah. Ini akan membantu Kamu menentukan jangka waktu investasi dan toleransi risiko.
  2. Selidiki: Lakukan riset mengenai berbagai instrumen investasi, seperti saham, obligasi, atau dana mutual. Pelajari pro dan kontra masing-masing, serta potensi risiko dan imbal hasil.
  3. Konsultasikan dengan ahli: Jika Kamu merasa perlu, konsultasikan dengan seorang penasihat keuangan atau manajer investasi untuk membantu Kamu membuat keputusan yang lebih baik.
  4. Tentukan strategi investasi: Setelah mengevaluasi berbagai opsi investasi, tentukan strategi yang paling sesuai dengan tujuan, jangka waktu, dan toleransi risiko Kalian. Strategi ini mungkin melibatkan kombinasi investasi langsung dan tidak langsung, serta dana yang dikelola secara aktif dan pasif.
  5. Diversifikasi: Diversifikasi portofolio investasi Kalian dengan menyebarkan dana di berbagai instrumen dan sektor. Ini akan membantu mengurangi risiko dan meningkatkan potensi imbal hasil.
  6. Pantau perkembangan: Terus pantau perkembangan investasi Kalian dan sesuaikan strategi jika diperlukan. Perubahan ekonomi, perubahan kebijakan, dan faktor eksternal lainnya dapat mempengaruhi kinerja investasi.
Baca Juga  Cara Pinjam Kuota XL 2023 Menggunakan Kode Dial dan SMS, Mudah dan Bisa Digunakan untuk Internetan

Ingatlah bahwa investasi melibatkan risiko dan tidak ada jaminan bahwa Kamu akan mencapai tujuan investasi Kalian. Namun, dengan penelitian, perencanaan, dan strategi yang tepat, Kamu dapat meningkatkan peluang keberhasilan investasi Kalian dalam jangka panjang. Selalu penting untuk mempertimbangkan toleransi risiko dan tujuan investasi sebelum membuat keputusan investasi.

Baca Juga: Cara Investasi saham di Game Online Penghasil Uang

Apa tujuan investasi Kalian: peningkatan pendapatan atau pembentukan kekayaan?

Apa tujuan investasi Kalian peningkatan pendapatan atau pembentukan kekayaan

Pendapatan lebih: Jika Kamu ingin menghasilkan pendapatan dari saham, perusahaan yang memberikan dividen tinggi mungkin menarik bagi Kamu. Biasanya, pembayaran dividen dilakukan setahun sekali atau dua kali dalam setahun. Selain dividen reguler, perusahaan terkadang membayar dividen satu kali, misalnya setelah menjual aset.

Dividend yield menunjukkan tingkat pengembalian dari saham. Ini dihitung dari dividen per saham dibagi dengan harga saham saat ini. Sebagai contoh: Jika sebuah perusahaan membayar dividen 50 sen dengan harga saham 10 euro, dividend yield-nya adalah 5 persen (0,50 euro dibagi dengan 10 euro = 5 persen).

Tidak ada jaminan untuk dividen. Beberapa saham dengan pertumbuhan kuat seperti Tesla, Amazon, dan Alphabet lebih memilih untuk menginvestasikan kembali kelebihan dana daripada membayar dividen.

Pembentukan kekayaan: Jika tujuan Kalian adalah pembentukan kekayaan, potensi pertumbuhan perusahaan menjadi lebih penting. Kamu harus lebih memilih perusahaan yang diharapkan mengalami pertumbuhan berkelanjutan dalam jangka menengah hingga panjang (tiga hingga lima tahun atau lebih).

Teknologi, lingkungan, dan farmasi adalah sektor yang menarik untuk tujuan ini. Namun, Kamu harus melakukan riset sebelum membuat keputusan.

Bagaimana cara berinvestasi dalam saham?

Tergantung apakah Kamu ingin mengelola investasi sendiri atau meminta bantuan, Kamu memiliki beberapa pilihan.

Pertama-tama, Kamu memerlukan rekening efek, yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan. Dalam rekening efek atau saham, saham dan dana Kalian disimpan. Kamu bisa membayangkannya seperti rekening bank Kalian.

Kamu bisa membuka rekening efek di hampir semua bank ritel dan mulai membeli saham. Namun, Kamu juga bisa membuka rekening efek di broker online.

Broker online, penasihat keuangan, dan robo-advisor menawarkan lebih banyak panduan dan layanan.

Broker Online

Platform online ini untuk perdagangan saham menjadi akses populer ke pasar saham. Selain broker online yang telah mapan, sejak 2019 neo-broker juga memberikan persaingan. Karakteristik khusus neo-broker adalah perdagangan yang nyaman melalui aplikasi di smartphone atau tablet. Beberapa penyedia sepenuhnya fokus pada aplikasi trading ini.

Forbes Advisor Deutschland telah membandingkan beberapa broker online pada Maret 2022.

Perhatikan juga besaran biaya yang dikenakan. Pada dasarnya ada dua jenis biaya broker: biaya order dan biaya penyimpanan saham (depot). (Selain itu, beberapa bursa mengenakan biaya tempat perdagangan. Di Jerman, ini biasanya hanya beberapa euro.)

Biaya order dikenakan untuk pembelian dan penjualan saham. Biasanya berkisar antara 1 hingga 10 euro. Namun, ada juga broker (misalnya, Finanzen Zero Broker, Just Trade, atau Etoro) yang menawarkan perdagangan tanpa komisi. Tetapi perhatikan biaya tetap lainnya, seperti biaya penarikan (Withdrawal-Fee) di Etoro. Biaya yang lebih rendah biasanya berlaku untuk rekening gabungan (joint account) daripada rekening individu.

Tidak semua broker mengenakan biaya penyimpanan saham; mereka membiayai layanan mereka melalui rabat dari mitra perdagangan. Jika dikenakan biaya penyimpanan saham, biasanya dihitung berdasarkan nilai tahunan saham Kalian, misalnya 0,3 persen dari nilai saham. Beberapa broker menetapkan batas atas tahunan untuk biaya penyimpanan saham.

Baca Juga  Cara Beli Tiket Konser SMTOWN Jakarta 2023, Beserta Harganya

Kamu harus mempertimbangkan pilihan investasi Kalian. Misalnya, Kamu harus memutuskan apakah Kamu hanya ingin membeli saham Jerman atau juga tertarik pada investasi internasional. Sejumlah broker online menawarkan saham asing. Dalam hal ini, biaya valuta asing mungkin berlaku, dan aturan tambahan mungkin perlu diperhatikan. Misalnya, saat berdagang saham AS, formulir W-8BEN harus diisi untuk menghindari pajak ganda. Broker online Kalian harus mendukung Kamu dalam transaksi semacam itu.

Penasihat Keuangan

Salah satu opsi lainnya adalah membeli dan menjual saham melalui penasihat keuangan pribadi atau manajer investasi. Beberapa platform online menawarkan layanan manajemen investasi bagi klien dengan portofolio yang lebih besar.

Seorang penasihat keuangan yang berkualitas (umumnya dengan latar belakang bisnis atau manajemen) harus dapat memberikan rekomendasi saham sesuai dengan tujuan investasi Kamu dan melakukan transaksi atas nama Kamu. Namun, biaya yang dikenakan jauh lebih tinggi dibandingkan dengan menggunakan broker online. Pastikan struktur biaya yang dikenakan transparan dan dapat dimengerti.

Di situs web WhoFinance, misalnya, Kamu dapat mencari penasihat keuangan dari lebih dari 100.000 penyedia yang disaring berdasarkan kode pos dan topik konsultasi. Bundesverband unabhängige Honorarberater gemeinnütziger e. V. menyediakan direktori penasihat kehormatan yang telah diuji oleh negara di situs web mereka. Mereka bekerja secara mandiri, tanpa petunjuk dari atasan dan tidak perlu merekomendasikan produk tertentu.

Robo-Advisors

Robo-advisors menjadi semakin populer sebagai bentuk campuran antara investasi mandiri dan penasihat keuangan. Mereka merupakan cara yang sederhana dan hemat biaya untuk berinvestasi dalam saham.

Robo-advisors lebih memilih untuk berinvestasi dalam ETF dan indeks dana daripada saham individual. Berdasarkan kuesioner tentang tujuan investasi Kamu, mereka akan menyarankan keranjang saham secara otomatis berdasarkan algoritma dan mengelola portofolio Kamu.

Kamu dapat menemukan penyedia Robo-Trade yang beroperasi di Jerman, misalnya, dalam perbandingan portal investor extraETF yang disusun berdasarkan jumlah investasi.

Bagaimana proses pembelian saham secara praktis

Untuk investasi sekali waktu, kebanyakan broker meminta setoran ke rekening efek Kamu sebelum Kamu dapat membeli saham. Biasanya, metode pembayaran umum seperti transfer bank, kartu kredit, atau layanan pembayaran seperti PayPal dapat digunakan.

Selain investasi sekali waktu, beberapa broker juga menawarkan rencana investasi melalui pembelian saham bulanan yang rutin. Kamu biasanya dapat mengatur pemotongan otomatis setiap bulan. Broker kemudian akan membeli saham untuk Kamu pada hari tertentu dalam sebulan.

Untuk investasi bulanan, biasanya biaya perdagangan saham lebih rendah karena Kamu akan mendapatkan keuntungan dari efek biaya rata-rata. Dengan teknik pasar ini, investor dapat menyebarkan biaya pembelian saham selama periode waktu yang lebih lama.

Baca Juga: Cara Investasi Saham di Telegram dengan Mudah

Kapan dan bagaimana Kamu membeli saham?

Secara umum, kami menyarankan untuk berdagang hanya ketika pasar saham buka. Sebab pada saat itulah sebagian besar investor berdagang, yang menghasilkan harga yang lebih baik. Bursa Frankfurt buka dari Senin hingga Jumat pukul 8.00 hingga 22.00, Nasdaq misalnya buka dari pukul 9.30 hingga 16.00 (Eastern Time), dan Bursa London buka dari pukul 8.00 hingga 16.30 (GMT).

Jika Kamu mengelola saham secara mandiri melalui broker online, platform tersebut akan membimbing Kamu melalui langkah-langkah yang diperlukan untuk melakukan transaksi. Setelah Kamu masuk dan menemukan saham yang ingin dibeli, Kamu memiliki beberapa opsi:

Membeli dan menjual saham secara langsung

Setiap saham memiliki selisih harga jual dan beli yang disebut spread. Broker menghasilkan uang dari perdagangan saham melalui spread ini. Misalnya, spread 1 terjadi jika Kamu membayar 100 Euro saat membeli saham dan mendapatkan 99 Euro saat menjual.

Pantau spread karena bisa sangat bervariasi. Spread yang besar berdampak negatif pada imbal hasil.

Dalam transaksi Kamu, biasanya Kamu dapat memilih antara menentukan jumlah yang ingin diinvestasikan atau menentukan jumlah saham yang ingin dibeli.

Jika Kamu setuju dengan harga, klik opsi perdagangan. Penawaran yang Kamu dapatkan biasanya berlaku selama sekitar 10 hingga 20 detik. Kamu dapat mengonfirmasi pesanan dengan harga yang ditawarkan, atau membiarkan penawaran kadaluwarsa – dan kemudian dapat meminta penawaran baru, jika diinginkan.

Saat pembelian, biaya yang timbul akan dihitung. Sebagai konfirmasi untuk transaksi tersebut, Kamu harus menerima pemberitahuan eksekusi di akun pengguna Kamu, melalui email, atau melalui surat. Saham tersebut kemudian akan disimpan dalam rekening efek Kamu.

Pada banyak broker populer, Kamu sering kali hanya dapat membeli saham utuh, bukan sebagian saham. Jika Kamu hanya memiliki jumlah yang kecil tetapi ingin berinvestasi dalam perusahaan dengan harga saham yang tinggi, seperti misalnya Apple, rencana investasi adalah pilihan yang baik. Dalam hal ini, Kamu dapat menabung mulai dari jumlah 25 Euro per bulan.

Baca Juga  Iklan Bahasa Inggris: Cara Menulis, Tips Menulis, Dan Contohnya

Menetapkan Batas Pembelian

Sebagai alternatif, Kamu bisa menetapkan batas pembelian (buy limit). Dengan cara ini, pembelian saham akan dilakukan secara otomatis ketika penawaran mencapai atau berada di bawah harga yang telah Kamu tentukan. Ini berguna jika Kamu tidak ingin mengikuti harga saham secara real-time atau hanya ingin membeli dengan harga tertentu.

Misalnya, jika Kamu ingin membeli saham perusahaan dengan harga saat ini 10 Euro, Kamu dapat mengatur batas pada 9,50 Euro. Begitu harga mencapai 9,50 Euro atau di bawahnya, saham akan dibeli secara otomatis untuk rekening efek Kamu.

Cara yang sama berlaku untuk penjualan saham ketika mencapai harga tertentu melalui “Stop-Loss-Limit”, yaitu pembatasan kerugian (lihat di bawah).

Baca Juga: Cara investasi Saham di Dana dan Ovo! Dijamin Cuan !!

Apa yang terjadi setelah pembelian saham?

Setelah pembelian Kamu dieksekusi, saham akan disimpan dalam rekening efek Kamu. Setelah itu, biasanya ada tiga cara untuk pembayaran dividen kepada Kamu:

  1. pembayaran ke rekening bank Kamu,
  2. kredit untuk rekening efek Kamu,
  3. reinvestasi dividen untuk membeli saham tambahan (biaya lebih rendah biasanya berlaku untuk reinvestasi).

Mengikuti Harga Saham

Banyak platform menawarkan aplikasi yang memungkinkan Kamu mengikuti nilai saham Kamu secara real-time. Alternatifnya, ada situs keuangan tempat Kamu dapat membuat portfolio virtual. Dengan ini, Kamu dapat melacak perkembangan harga saham Kamu.

Pajak apa yang berlaku dalam perdagangan saham?

dividen dan capital gain dikenakan pajak penghasilan modal, yang disebut Abgeltungssteuer. Ini adalah 26,375 persen dari keuntungan Kamu, ditambah pajak gereja. Namun, ada batas bebas pajak. Untuk lajang, saat ini sebesar 801 Euro, dan untuk pasangan menikah 1.602 Euro. Kamu bisa mencapai keuntungan ini tanpa harus membayar pajak.

Jika Kamu mengajukan permintaan pembebasan pajak di bank atau broker Kamu, tidak ada pajak yang akan dipotong saat menjual saham dengan keuntungan hingga 801 Euro. Jika Kamu tidak mengajukan permintaan pembebasan pajak, pajak akan dipotong terlebih dahulu, tetapi Kamu dapat mengembalikannya melalui pengisian formulir pajak dalam Anlage KAP.

Dalam perdagangan saham internasional, peraturan dan perjanjian antarnegara juga harus diperhatikan, misalnya perjanjian untuk menghindari pajak berganda. Seringkali sulit untuk meminta pengembalian pajak ganda. Namun, hal ini hanya terjadi jika Kamu membeli saham di bursa asing.

Kapan Kamu harus menjual saham Kamu?

Kapan Kamu harus menjual saham Kamu

Secara umum, Kamu harus memandang saham sebagai investasi jangka panjang. Rentang waktu sepuluh, lebih baik lima belas atau dua puluh tahun bukanlah hal yang aneh. Selama periode tersebut, dampak penurunan pasar saham sementara dapat diredam.

Namun, jika harga saham perusahaan tiba-tiba turun, terutama di tengah kenaikan harga, Kamu harus lebih waspada. Alasan untuk hal ini bisa karena hasil perusahaan yang buruk, kehilangan pelanggan besar, masalah hukum, atau perubahan manajemen. Daripada berharap harga akan pulih, mungkin lebih baik untuk menghindari risiko kerugian.

Dengan “Stop-Loss-Limit”, Kamu dapat membatasi kerugian pada investasi saham. Melalui instrumen ini, Kamu memberi perintah untuk menjual saham jika harga mencapai atau berada di bawah level yang telah Kamu tentukan.

Misalnya, jika Kamu membeli saham perusahaan dengan harga 10 Euro dan menetapkan Stop-Loss-Limit pada 9 Euro, Kamu membatasi risiko kerugian Kamu menjadi 10 persen dari harga pembelian.

Baca Juga: Cara Mendapatkan Uang 25 Juta Dalam Sehari! Terbukti Cuan!

Seimbangkah portfolio Kamu?

Jika perusahaan telah berkembang dengan baik dan sahamnya kini menjadi sebagian besar dari portfolio Kamu – lebih dari 10 hingga 20 persen – mungkin masuk akal untuk mengurangi ketergantungan Kamu pada perusahaan tersebut. Untuk itu, Kamu harus mendistribusikan saham Kamu secara merata (kata kunci: diversifikasi).

Tujuan investasi Kamu mungkin berubah seiring waktu, tergantung apakah Kamu menargetkan pembentukan aset, pendapatan, atau keduanya. Selain itu, kondisi ekonomi dan pasar dapat mempengaruhi investasi Kamu. Dalam situasi seperti ini, Kamu harus meninjau strategi investasi Kamu dan mungkin menyesuaikannya.

Dan jangan pernah lupa: tidak ada jaminan di pasar saham!

Penutup

Investasi saham bisa menjadi cara yang baik untuk mencapai return yang lebih tinggi daripada tabungan. Namun, nilai saham Kamu bisa naik atau turun, dan mungkin saja Kamu kehilangan uang.

Kamu dapat mengurangi ketergantungan pada perusahaan tunggal dengan menyebar risiko dan berinvestasi dalam portfolio yang terdiversifikasi. Untuk tujuan ini, dana saham atau ETF sangat cocok. Kamu dapat mengelola saham Kamu sendiri atau mendapatkan dukungan dari online broker dan Robo-Trader otomatis. Jika Kamu tidak ingin mengurus investasi Kamu sendiri atau tidak yakin tentang cara terbaik untuk melakukannya, Kamu harus mencari saran dari financial advisor pribadi.

Baca Juga: 15 Cara Mendapat Uang Online Dari Internet Secara Mudah

Jangan sampai ketinggalan informasi terkini seputar teknologi dan tutorial terbaru dari Iuwashplus.or.id:

DMCA.com Protection Status