Home » Pendidikan » Persepsi Adalah: Pengertian, Jenis, Faktor Dan Contohnya

Persepsi Adalah: Pengertian, Jenis, Faktor Dan Contohnya

Persepsi – Bayangkan, kalian duduk di tepi laut. Kalian mendengar suara ombak dan burung camar, bisa mencium aroma air laut, melihat cahaya matahari yang memantulkan warna air laut, dan merasakan angin yang bertiup ke wajah kalian. Semua itu adalah informasi yang mempengaruhi indera kalian dan bisa kalian tangkap.

Kalian juga pasti pernah mengalaminya, kan? Saat berjalan bersama seorang teman dan bertemu seseorang yang memancarkan aroma yang indah bagi kalian. Kemudian saat melanjutkan perjalanan, temanmu mengernyitkan hidung dan mengeluh betapa tidak enaknya aroma orang tersebut. Padahal kalian berdua sudah mencium aroma yang sama! Jelaslah bahwa walaupun hal ini terjadi pada bau, rasa, warna, atau kesan indera lainnya – persepsi tidak pernah sama antara satu dengan yang lainnya.

Setiap orang memproses dan menilai kesan dari luar dengan cara yang berbeda. Namun, apa sebenarnya itu persepsi? Dan mengapa tidak pernah berjalan sesuai dengan skema? Nah, dalam artikel ini Iuwashplus akan menjelaskan dengan detail pengertian, masalah, jenis, faktor dan contoh dari persepsi itu sendiri.

Mengenal Pengertian Persepsi

Mengenal Pengertian Persepsi

Persepsi adalah kemampuan dalam menangkap rangsangan dari lingkungan melalui indera kita, memprosesnya, dan memberikan arti pada rangsangan tersebut disebut sebagai persepsi. Proses pengolahan rangsangan indera ini teratur dan melibatkan serangkaian proses yang kompleks.

Karena kita dikelilingi oleh banyak rangsangan, maka kita perlu menyaringnya. Tidak semua rangsangan di dalam suatu situasi sama pentingnya bagi kita. Kita memfokuskan perhatian pada rangsangan tertentu dan memilih yang penting bagi kita. Pemilihan ini dipengaruhi oleh tujuan kita saat itu, pengalaman, kebutuhan, dan preferensi kita, serta situasi yang sedang terjadi.

Orientasi ini sendiri sudah merupakan prestasi organisasi yang penting. Sebenarnya, kita selalu mencari informasi yang penting bagi kita – disebut juga sebagai pencarian informasi. Terus-menerus, kita menyesuaikan proses pencarian informasi ini dengan situasi yang ada dan tindakan kita di dalamnya.

Baca Juga  Tabel Perkalian Anak 1-10 Lengkap dengan Cara Hapalnya

Dalam ilmu psikologi, persepsi termasuk dalam konsep kognisi dan dapat dipahami sebagai kemampuan untuk menerima informasi (rangkaian rangsangan) melalui reseptor organ-organ indera, memahaminya, dan memberi makna padanya.

Masalah Persepsi?

Masalah Persepsi

Orang dengan masalah dalam persepsi pada pandangan pertama tidak selalu berbeda dengan orang tanpa masalah tersebut. Mereka terbatas dalam kemampuan mereka untuk mencari dan memproses informasi yang sesuai.

Mereka hanya dapat mengenali informasi penting dalam situasi tertentu secara tidak lengkap dan tidak mampu memahaminya dengan benar. Tugas-tugas di luar lingkungan yang biasa mereka hadapi dapat menjadi suatu tantangan.

Jenis-jenis Persepsi

Jenis-jenis Persepsi

Manusia mampu melakukan berbagai jenis persepsi, di antaranya:

  • Persepsi visual (Melihat)
  • Persepsi auditori (Mendengar)
  • Persepsi gustatori (Merasakan rasa)
  • Persepsi olfaktori (Mencium bau)
  • Persepsi vestibular (Keseimbangan tubuh)
  • Sensitivitas (Merasakan sentuhan)
    • Sensitivitas protopatik
    • Sensitivitas epikritik

Berbeda dengan jenis persepsi lainnya, sensitivitas tidak terikat pada organ indera diskrit, melainkan didasarkan pada jaringan berbagai reseptor dan akhiran saraf bebas yang tersebar hampir di seluruh tubuh.

Apa Yang Terjadi Selama Proses Persepsi?

Apa Yang Terjadi Selama Proses Persepsi

Persepsi terjadi ketika indera kita menerima rangsangan atau impuls (seperti aroma, suara, rasa, gambar, atau hembusan angin yang melintasi kulit kita). Setiap rangsangan atau impuls ini segera kami bawa melalui organ indera atau saraf ke otak. Otak ini terdiri dari berbagai area yang berbeda terlibat dalam persepsi tergantung pada indera mana rangsangan tersebut diterima.

Meskipun setiap orang mengalami proses persepsi secara umum dengan skema yang sama, hasil dari proses persepsi selalu terbuka. Pada tahap awal persepsi, setiap rangsangan yang diterima dinilai secara umum. Pada tahap awal ini, detailnya belum dikenali, tetapi hanya kesan umum seperti misalnya hutan, bukan pohon-pohon individu. Detailnya baru dikenali pada tahap berikutnya dari proses persepsi – semakin mengesankan, semakin akurat mereka akan “disimpan”.

Pada tahap ini, proses persepsi menjadi sangat menarik, karena dimulai tahap individu, yaitu penilaian dan penafsiran yang sangat pribadi dari kesan indera dan reaksi terhadapnya. Kami membandingkan rangsangan yang diterima dengan ingatan dan pengalaman kita, menyatukannya dalam konteks yang bergantung pada pengalaman dan pengetahuan kita, memahaminya, menilainya secara individu, dan akhirnya bereaksi sesuai dengan penilaian kami.

Baca Juga  12 Penyebab Serta Cara Menghilangkan Bau Mulut Secara Permanen

Faktor Apa Saja Yang Memengaruhi Persepsi Kita?

Faktor Apa Saja Yang Memengaruhi Persepsi Kita?

Kenyataan bahwa manusia memiliki persepsi yang berbeda-beda dan menilai suatu hal secara berbeda tergantung pada konteks yang berbeda pula. Konteks ini dipengaruhi oleh faktor-faktor individu (kehidupan) seperti asal-usul dan pendidikan, kepribadian, pengalaman, pengetahuan, dan kebiasaan. Selain itu, penting juga seberapa kuat kesan indera yang diterima.

Setiap orang memiliki ambang rangsangan yang berbeda-beda, ada yang lebih sensitif atau kurang sensitif terhadap rangsangan. Seseorang yang tinggal di rumah terpencil di hutan akan lebih peka terhadap kebisingan dan kegemparan kehidupan perkotaan daripada seseorang yang tinggal di persimpangan jalan di kota besar.

Meskipun yang terakhir mungkin akan merasakan suara klakson keras truk yang lewat, ia mungkin tidak lagi memperhatikan suara bising dari banyak kendaraan lain di sekitarnya – dan masih bisa menikmati secangkir kopi dan berbincang-bincang dengan orang lain di kafe pinggir jalan yang bising. Sementara orang yang tinggal di hutan akan merasakan suara bising jalanan sebagai stres besar.

Selain itu, simpati, antipati, dan minat juga memainkan peran besar dalam penilaian persepsi – seorang ahli musik pasti akan menikmati musik dengan 12 nada, sementara pendengar musik yang kurang terdidik akan merasa musik tersebut mengerikan.

Contoh-contoh Persepsi

  • Sangat penting untuk mengidentifikasi masalah persepsi pada siswa secara tepat waktu. Dengan demikian, langkah-langkah yang diperlukan dapat diambil sehingga orang yang terkena dampak tidak kehilangan informasi auditori (apa yang dikatakan oleh guru) atau informasi visual (teks pada papan tulis dan buku-buku).
  • Kemampuan persepsi yang tepat membantu para pekerja dalam menjalankan pekerjaan mereka secara efisien. Seniman adalah contoh yang jelas mengenai pentingnya persepsi dalam kehidupan profesional. Namun, kemampuan persepsi dalam berbagai ukuran diperlukan dalam setiap pekerjaan: petugas kebersihan jalan, sopir taksi, perancang, polisi, kasir, pekerja konstruksi, dan lain-lain.
  • Kemampuan untuk mengenali tanda-tanda lalu lintas dan suara mobil sendiri penting untuk berkendara dengan aman.
  • Persepsi memungkinkan kita untuk berinteraksi dengan lingkungan sekitar dan berkomunikasi. Berbelanja, bermain video game, memasak, atau mencuci pakaian, misalnya, membutuhkan indra kita.
Baca Juga  Contoh Teks Pidato Singkat Berbagai Tema dengan Strukturnya

Gangguan Persepsi

Gangguan Persepsi

Orang-orang dengan gangguan persepsi menderita karena pemrosesan kesalahan dari pengalaman indera. Artinya, mereka melihat, mendengar, merasakan, mencicipi, atau mencium dengan cara yang berbeda dari orang lain.

Kombinasi dari semua pengalaman indera ini membentuk realitas kita. Dalam hal ini, kita memproses rangsangan eksternal melalui filter persepsi kita. Oleh karena itu, realitas terlihat sedikit berbeda bagi setiap orang!

Namun dalam beberapa hal, kebanyakan orang memiliki kesepakatan. Pohon hijau (melihat), bulu kucing lembut (meraba), kembang api berisik (mendengar).

Namun, ada orang yang benar-benar mengalami persepsi yang berbeda terhadap hal-hal tersebut. Biasanya, ini terjadi pada orang yang memiliki gangguan persepsi.

Macam-macam Gangguan Persepsi

Berbagai gangguan persepsi dapat terjadi pada manusia dalam lima modus sensorik yang berbeda: penglihatan, pendengaran, perabaan, penciuman, dan pengecapan. Berbagai organ sensorik memberikan informasi yang berbeda tentang lingkungan kita.

Gangguan persepsi dapat terjadi pada semua area sensorik. Gangguan persepsi yang paling umum adalah:

  • Gangguan persepsi visual (penglihatan)
  • Gangguan persepsi visual-konstruktif (persepsi ruang)
  • Gangguan persepsi auditori (pendengaran)
  • Gangguan persepsi taktil (perabaan)

Kesimpulan

Namun, tidak hanya secara tidak ilmiah, pasti bermanfaat untuk memperkuat persepsi sendiri, mengambil kesan dari semua indra dengan lebih terfokus dan lebih sadar. Mereka yang melatih indra mereka – baik dalam seminar kesadaran atau hanya dengan berjalan dengan konsentrasi tanpa gangguan sekitar – akan menemukan perbedaan yang signifikan.

Banyak hal yang akan terasa lebih intens, seperti rasa, aroma, atau suara. Ini tidak selalu menyenangkan, seperti ketika menghirup aroma kerudung berkeringat seseorang di kereta bawah tanah. Namun, seringkali persepsi yang berkesadaran membawa keuntungan: entah itu makanan lezat, aroma hutan yang harum setelah hujan atau rasa nyaman bantal yang lembut di kulit – semuanya terasa lebih intens, membuat hidup lebih kaya. Cobalah dan rasakan sendiri.

Baca Juga:

Jangan sampai ketinggalan informasi terkini seputar teknologi dan tutorial terbaru dari Iuwashplus.or.id:

DMCA.com Protection Status