Home » Pendidikan » 12 Penyebab Serta Cara Menghilangkan Bau Mulut Secara Permanen

12 Penyebab Serta Cara Menghilangkan Bau Mulut Secara Permanen

JAKARTA – Apa yang bisa menyebabkan bau mulut? Bau mulut tidak sedap atau halitosis disebabkan oleh zat-zat atau molekul yang mudah menguap yang berasal dari mulut atau sumber lain (misalnya, tenggorokan atau paru-paru).

Lebih dari setengah populasi mengalami bau mulut, namun kebanyakan dari mereka tidak menyadarinya. Asal-usul bau mulut cukup kompleks, di mana 90% berasal dari sumber oral: kebersihan mulut yang buruk, penyakit gusi, sisa makanan yang tertinggal, endapan pada lidah, perawatan gigi tiruan yang tidak tepat, gigi tiruan yang buruk, atau tumor.

Sayangnya, di era saat ini, penggunaan masker telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari, sehingga kita jarang menghadapi masalah bau mulut orang lain.

Hal ini mungkin juga memiliki keuntungan positif, di mana beberapa individu menyadari bau mulut mereka sendiri dan mengambil tindakan untuk mengatasinya.

Beberapa substansi seperti senyawa belerang, senyawa aromatik, asam lemak rantai pendek, senyawa nitrogen, amina, senyawa alkohol atau fenol, keton, dan senyawa alifatik pada dasarnya bertanggung jawab atas bau yang tidak sedap.

Dua senyawa belerang paling umum yang bertanggung jawab atas bau tidak sedap dari sumber oral adalah hidrogen sulfida dan metil merkaptan. Kedua senyawa tersebut berasal dari bakteri. Terdapat lebih dari 500 jenis bakteri di rongga mulut, dan sebagian besar mampu menghasilkan senyawa berbau tidak sedap.

Pada pasien yang sehat, bakteri di bagian belakang lidah paling sering menyebabkan bau tidak sedap, sementara pada pasien dengan penyakit gusi, patogen yang hidup di dalam kantong gusi bertanggung jawab atas bau tersebut.

Bau Mulut Dapat Disebabkan Oleh Beberapa Hal

Bau Mulut Dapat Disebabkan Oleh Beberapa Hal

1. Merokok

1. Merokok

Merokok membuat gigi menguning, mempercepat penyakit gusi dengan mengganggu suplai oksigen ke jaringan, tetapi juga meredakan gejala inflamasi dan menyulitkan deteksi masalah.

Merokok itu sendiri, asap rokok, dan produk tembakau memiliki bau yang tidak sedap. Selain itu, merokok mengganggu persepsi rasa dan bau, membuat perokok kurang mampu mencium bau tidak sedap mereka sendiri. Kebersihan mulut yang buruk Tidak perlu disebutkan bahwa kebersihan mulut yang buruk dapat menyebabkan bau mulut yang tidak sedap tanpa penyakit lanjutan.

Bakteri berkembang biak cepat dalam plak. Dalam menjaga kebersihan mulut yang tepat, bukan hanya tentang menyikat gigi secara teratur. Masalah seringkali berasal dari area di antara gigi, di mana bulu sikat gigi tidak dapat menjangkau.

Area-area tersebut tidak dapat membersihkan diri sendiri dan hanya dapat dibersihkan secara mekanis dengan alat tambahan (benang gigi, sikat interdental). Beberapa obat kumur (misalnya, Listerine, Curasept, Corsodyl) tidak hanya efektif melawan bau mulut yang tidak sedap, tetapi juga memiliki efek antibakteri.

Khususnya, produk yang mengandung klorheksidin dapat mengurangi jumlah bakteri dan peradangan di rongga mulut karena efek antibakterinya.

2. Kebiasaan buruk dalam menjaga kebersihan mulut

2. Kebiasaan buruk dalam menjaga kebersihan mulut

Tak perlu disampaikan bahwa kebersihan mulut yang buruk bisa menyebabkan bau mulut yang tidak sedap tanpa adanya penyakit yang menyertainya.

Bakteri berkembang pesat dalam plak. Dalam menjaga kebersihan mulut, bukan hanya tentang menyikat gigi secara rutin. Masalah kebanyakan berasal dari area di antara gigi, di mana bulu sikat gigi tidak bisa mencapai.

Area-area ini tidak membersihkan diri dan hanya bisa dibersihkan secara mekanis dengan alat tambahan (benang gigi, sikat gigi interdental). Beberapa obat kumur (misalnya Listerine, Curasept, Corsodyl) tidak hanya membantu mengatasi bau mulut yang tidak sedap, tetapi juga memiliki efek antibakteri.

Baca Juga  8 Contoh Pidato Persuasif Singkat Tema Pendidikan, Narkoba, dll

Khususnya, produk yang mengandung Chlorhexidine mengurangi jumlah bakteri dan peradangan di rongga mulut karena efek antibakterinya.

3. Penyakit Gusi

3. Penyakit Gusi

Pemicu yang paling umum adalah kebersihan mulut yang buruk dan kecenderungan penumpukan plak yang tinggi. Namun, ada faktor genetik, penyakit, dan kebiasaan (mis. merokok, diabetes) yang bisa meningkatkan risiko.

Secara dasar, komposisi flora bakteri yang berubah bertanggung jawab atas peradangan yang mengarah pada kerusakan jaringan yang menopang gigi.

Kantong gusi longgar terbentuk di sepanjang gigi, bakteri agresif berkembang biak, dan peradangan mulai merusak tulang.

Akibat proses ini, gigi bisa goyang dan bergeser, akhirnya kehilangan gigi.

Kondisi ini bisa hanya mempengaruhi gigi tertentu. Dalam hal ini, masalah lokal (gigi tersumbat, tambalan atau gigi palsu yang buruk, akses yang sulit) mungkin ada atau mempengaruhi semua gigi.

Periodontitis dikaitkan dengan bau mulut yang khas, yang sering digunakan untuk mendiagnosis penyakit dari jarak jauh.

Pengobatan pada dasarnya adalah pembersihan gigi dan kantong gusi, dan ada beberapa solusi bedah.

4. Karies Gigi

4. Karies Gigi

Munculnya karies sendiri tidak menimbulkan bau yang tidak sedap. Namun, jika email gigi retak dan terbentuk rongga (biasanya ditembus), area ini lebih mudah untuk menempel plak atau tersangkut sisa makanan.

Plak yang menempel dan sisa makanan mulai membusuk, yang menyebabkan bau yang tidak sedap.

Karies terbuka atau pengisian dan penggantian yang tidak memadai seringkali menyebabkan karies baru, dan faktor-faktor yang sama dapat menjadi predisposisi untuk perkembangan periodontitis pada gigi yang terlibat.

5. Gigi Bungsu

5. Gigi Bungsu

Gigi bungsu dapat menyebabkan bau yang tidak sedap selain karies, meskipun hanya sebagian muncul.

Dalam kasus ini, bagian mahkota gigi sebagian tertutup gusi, dan akibatnya, permukaan yang tidak dapat dibersihkan terbentuk dan tidak dapat dijangkau dengan baik menggunakan sikat gigi konvensional.

Dalam situasi tersebut, operasi kecil di mulut dapat mengangkat gigi dengan menghilangkan kelebihan gusi.

Jangka panjang, disarankan untuk menghapus gigi bungsu tertentu jika masalah ini berulang.

6. Fistel

6. Fistel

Gigi bisa mati karena karies atau trauma. Dalam kasus seperti ini, bakteri berkembang biak di dalam pulpa yang mati, yang jika dilepaskan di sekitar puncak akar gigi, dapat menyebabkan peradangan di tulang rahang. Peradangan akut ini disebut abses.

Namun, terkadang peradangan menembus gusi dan cairan terus keluar ke rongga mulut. Proses kronis ini disebut fistel.

Ketika terbentuk, pembukaan fistel yang mirip jerawat dapat diamati pada gusi. Cairan yang keluar dapat menyebabkan rasa dan bau yang tidak sedap. Terapi yang sesuai dalam kasus ini dapat berupa perawatan saluran akar atau, dalam kasus yang parah, pengangkatan gigi.

7. Makanan

7. Makanan

Diketahui bahwa beberapa makanan dan minuman tertentu menyebabkan bau mulut yang tidak sedap. Yang paling terkenal adalah bawang, bawang putih, kopi, alkohol, dan beberapa rempah.

Berlawanan dengan anggapan umum, baunya tidak hanya berasal dari mulut, tetapi setelah diserap, molekul yang bertanggung jawab keluar dari darah melalui paru-paru. Kopi dan alkohol juga menghilangkan air dari tubuh, yang mengakibatkan produksi saliva berkurang.

8. Mulut Kering

8. Mulut Kering
8. Mulut Kering

Mulut kering biasanya merupakan hasil dari produksi saliva yang berkurang, dan saliva tidak dapat menjalankan fungsi pembersihan dan melindungi.

Mulut kering sebagian besar merupakan efek samping dari obat-obatan tertentu, seperti: obat antihipertensi, antihistamin, obat antiinflamasi, dan antidepresan.

Selain itu, beberapa penyakit kronis seperti diabetes, penyakit ginjal, dan penyakit autoimun dapat menyebabkan mulut kering serta efek samping dari kemoterapi atau radioterapi.

9. Penyakit Refluks

9. Penyakit Refluks

Salah satu gejala dari penyakit refluks dapat berupa bau mulut. Gejala khasnya meliputi sakit maag, terutama saat berbaring, yang bahkan bisa menyebabkan nyeri memancar, kesulitan menelan, mual, dan batuk refleks.

Penyakit ini juga bisa disebabkan oleh infeksi bakteri atau lesi organ (hernia kompartemen, dilatasi lambung atau esofagus).

Baca Juga  Jumlah Pemain Sepak bola Dan Peranannya Dalam Pertandingan

Selain itu, beberapa faktor gaya hidup seperti stres tinggi, konsumsi alkohol, makanan pedas dan berlemak, makan tidak teratur, dan merokok meningkatkan risiko penyakit refluks.

10. Amandel

10. Amandel

Struktur kriptik pada amandel, yang dapat menyembunyikan bakteri, juga bisa menyebabkan bau mulut, terutama saat ada peradangan.

Kadang-kadang, peradangan yang berulang dapat menyebabkan kalsifikasi dan batu pada amandel, yang juga dapat menyebabkan bau mulut. Jenis kalsifikasi ini sering terlihat pada rontgen panorama.

11. Diabetes

11. Diabetes

Dalam beberapa kasus, terutama ketika insulin tidak ada, kadar gula darah meningkat karena tubuh tidak dapat menggunakan gula dari darah. Dalam situasi ini, sumber energi alternatif diperlukan.

Proses ini menyebabkan pemecahan asam lemak, yang menghasilkan senyawa keton. Menghembuskan senyawa ini disebut napas aseton, yang umum pada penderita diabetes. Penumpukan senyawa ini dalam tubuh dapat menyebabkan masalah serius!

12. Tumor

12. Tumor

Pada tumor ganas, sel-sel mati dan kadang-kadang diiringi oleh bau yang sangat tidak sedap. Sumber bau tersebut bukan hanya dari rongga mulut, tetapi juga dari area yang lebih jauh seperti faring dan laring.

Faktor lain yang dapat menyebabkan bau mulut meliputi:

  1. Dehidrasi: Kurangnya asupan air dapat menyebabkan mulut kering, yang pada gilirannya akan meningkatkan risiko bau mulut.
  2. Penyakit sistemik: Beberapa kondisi medis, seperti diabetes, infeksi sinus, atau penyakit hati, juga dapat menyebabkan bau mulut.
  3. Diet: Mengonsumsi makanan tertentu, seperti bawang putih, bawang merah, atau makanan pedas, dapat menyebabkan bau mulut sementara.
  4. Konsumsi alkohol: Alkohol dapat menyebabkan dehidrasi dan mulut kering, yang akan meningkatkan risiko bau mulut.
  5. Obat-obatan: Beberapa obat, seperti antihistamin atau obat tekanan darah, dapat menyebabkan mulut kering dan meningkatkan risiko bau mulut.

Untuk mengatasi bau mulut, ada beberapa langkah yang bisa kamu coba:

  1. Perbaiki kebersihan mulut: Sikat gigi setidaknya dua kali sehari, gunakan benang gigi, dan berkumurlah dengan obat kumur antibakteri.
  2. Tetap terhidrasi: Minum cukup air sepanjang hari untuk menjaga mulut tetap lembap dan mengurangi risiko bau mulut.
  3. Hentikan kebiasaan merokok: Berhenti merokok akan membantu mengurangi bau mulut dan meningkatkan kesehatan mulut secara keseluruhan.
  4. Periksakan kesehatan gigi dan mulut secara teratur: Kunjungi dokter gigi secara rutin untuk pemeriksaan dan pembersihan profesional.
  5. Pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan dokter: Jika bau mulut tidak kunjung membaik meskipun telah mencoba langkah-langkah di atas, bicarakan dengan dokter gigi atau dokter umum untuk mengevaluasi kemungkinan penyebab yang mendasari.

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, kamu dapat membantu mengurangi dan mencegah bau mulut yang tidak sedap.

Bagaimana cara mencegah bau mulut yang tidak sedap?

Dalam sebagian besar kasus (sekitar 90%), ada penyebab bau mulut.

Dengan menjaga kebersihan mulut yang baik, bau mulut bisa dicegah pada sebagian besar kasus.

Sangat penting bahwa sikat gigi dilakukan minimal dua kali sehari dan menggunakan benang gigi atau sikat interdental setidaknya sekali sehari sebagai bagian dari perawatan mulut harian Kalian.

Selain itu, penggunaan obat kumur bebas alkohol juga bermanfaat untuk menjaga kesehatan mulut.

Dengan pemeriksaan gigi secara rutin, lesi awal yang mungkin muncul dapat didiagnosis dan ditangani dengan tepat waktu.

Pembersihan profesional karang gigi setiap 6 bulan juga harus menjadi bagian penting dari perawatan mulut Kalian.

Jika bau mulut yang tidak sedap tetap ada meskipun perawatan mulut yang tepat, ada alasan umum di baliknya. Dalam kasus ini, bantuan dari tenaga profesional selain dokter gigi harus diambil untuk mendiagnosis dan mengobati masalah tersebut.

Apakah bau mulut yang tidak sedap bisa disebabkan oleh masalah kesehatan yang serius?

Seperti yang dapat Kalian lihat dari daftar di atas, ada beberapa alasan untuk pengembangan bau mulut yang tidak sedap. Tidak semua penyebab ini dapat ditemukan di rongga mulut.

Jika bau mulut yang tidak sedap berlangsung lama dan tidak ada penyebab gigi, sebaiknya melakukan pemeriksaan umum untuk menemukan sumber bau mulut.

Dengan diagnosis yang tepat waktu, kecenderungan penyembuhan jauh lebih baik bahkan dalam kasus di mana sumber bau adalah masalah kesehatan umum.

Baca Juga  Apa Itu Strict Parents, Ciri-ciri dan Dampak Negatifnya untuk Anak

Berapa lama bau mulut bisa berlangsung, kapan sinyal masalah muncul? Kapan harus menemui dokter?

Bau mulut yang tidak sedap bisa bersifat sementara. Dalam hal ini, itu bisa disebabkan oleh konsumsi makanan atau minuman.

Jika bau berlangsung selama beberapa minggu, Kalian harus segera menemui dokter.

Mengingat 90% di balik bau mulut ada masalah mulut, ide yang baik untuk mengunjungi dokter gigi sebagai langkah awal.

Jika selama pemeriksaan gigi, tidak ada perubahan yang terdiagnosis di rongga mulut, disarankan untuk berkonsultasi dengan spesialis tambahan (dokter THT, gastroenterolog, dokter penyakit dalam, endokrinolog) untuk mencari tahu apa yang menyebabkan gejala yang tidak sedap tersebut.

Periodontitis itu sendiri merupakan penyakit serius, karena dapat menyebabkan kehilangan gigi yang tidak terdeteksi. Selain itu, penyakit serius lainnya seperti diabetes, kanker juga dapat menjadi penyebabnya.

Bagaimana dokter memeriksa Anda?

Selama pemeriksaan gigi, dokter gigi akan memeriksa gigi untuk melihat perubahan di rongga mulut yang dapat menyebabkan bau mulut yang tidak sedap.

Bau dapat disebabkan oleh karies, karang gigi, akar gigi yang patah atau terjebak, atau plak pada permukaan gigi.

Dokter gigi akan memeriksa gusi, kesehatannya, apakah ada kantong atau kecenderungan berdarah. Pada kantong yang lebih dalam, bakteri dapat berkumpul di dalamnya, sebuah proses yang merupakan salah satu penyebab paling umum bau mulut yang tidak sedap.

Biasanya, akan dilakukan beberapa jenis sinar-X, secara rutin adalah sinar-X panoramik.

Sayangnya, karies yang berasal dari area di antara gigi, di antara gigi, seringkali hanya dapat dideteksi dalam ketiadaan sinar-X ketika karies telah mencapai ukuran yang serius.

Sinar-X dapat digunakan untuk menilai kondisi gigi bungsu dan menentukan apakah mereka dapat menyebabkan masalah sekarang atau di masa depan.

Selain itu, pemeriksaan lidah, pangkal lidah, dan bagian atas faring merupakan bagian dari pemeriksaan rutin.

Bagaimana dokter mengatasi masalah ini?

Bagaimana dokter mengatasi masalah ini

Seringkali, hanya dengan menghilangkan karang gigi saja sudah cukup untuk mengatasi masalah ini, karena karang gigi adalah kumpulan bakteri terkalsifikasi yang mempertahankan peradangan yang berkelanjutan. Penyebab bau mulut yang paling umum adalah karang gigi dan periodontitis.

Pada periodontitis, yaitu radang gusi, pembersihan yang lebih menyeluruh mungkin diperlukan, yang disebut kuretase.

Selama kuretase, karang gigi dan jaringan yang meradang harus dihilangkan dari bagian subkutan gigi dari kedalaman kantong yang terbentuk, yang dilakukan bersama dengan penghalusan akar.

Namun, tugas utama adalah mempertahankan kebersihan mulut yang tepat setelah perawatan.

Jika pasien tidak bekerja sama dan tidak menyikat giginya sesuai dengan anjuran para profesional, masalah akan muncul kembali dalam waktu singkat.

Selain pembersihan, asisten dokter gigi memberikan informasi lengkap (petunjuk, motivasi) di mana mereka mempresentasikan prinsip-prinsip dasar kebersihan mulut yang sempurna (teknik menyikat yang benar, menjaga jarak antara gigi, menggunakan obat kumur).

Sangat penting untuk membersihkan punggung lidah, karena endapan di sana seringkali menyebabkan napas tidak sedap.

Hal ini dilakukan dengan menggunakan scraper lidah yang tersedia di apotek dan toko obat dan dapat digunakan untuk membersihkan mekanis permukaan atas lidah.

Kadang-kadang, lidah juga dapat mengalami perubahan warna, atau bahkan lidah berbulu dapat terbentuk, di mana

Saat punggung lidah sebenarnya tampak seperti memiliki rambut.

Hal ini dapat disebabkan oleh infeksi jamur, yang bahkan dapat berkembang sebagai efek samping dari terapi antibiotik sebelumnya.

Jika penyebab bau mulut yang tidak sedap adalah karies atau tambalan yang buruk atau gigi palsu yang tidak disiapkan dengan baik, masalah ini harus diperbaiki secara tepat dan tambalan serta gigi palsu harus diganti.

Dalam setiap kasus, posisi, kemampuan membersihkan, dan posisi gigi bungsu yang mungkin ada pada sinar-X panoramik harus dievaluasi. Dalam banyak kasus, penghapusan gigi bungsu secara preventif dianjurkan untuk menghindari kerusakan di kemudian hari.

Baca Juga: Bibir Kering: Penyebab, Cara Merawat dan Cara Mengatasinya

FAQ

Apa yang bisa menyebabkan bau mulut?

Ada beberapa pemicu bau mulut yang tidak sedap. Dalam 90% kasus, masalah mulut menjadi penyebabnya, terutama kebersihan mulut yang buruk dan/atau periodontitis. Jika tidak ada penyebab gigi, pemeriksaan umum yang menyeluruh disarankan dalam setiap kasus.

Kapan bisa menjadi masalah serius?

Jika bau mulut yang buruk tidak dapat dihilangkan, diabetes, penyakit saluran pernapasan bagian atas atau bawah, kemungkinan THT, atau keganasan harus dipertimbangkan.

Bagaimana dokter bisa membantu?

Dalam kebanyakan kasus, pemeriksaan klinis sederhana dan bebas rasa sakit serta sinar-X panoramik dapat mendiagnosis penyebab masalah. Seringkali, hanya dengan menghilangkan karang gigi dan melakukan perawatan kebersihan mulut profesional sudah cukup untuk menghilangkan bau mulut.

Jangan sampai ketinggalan informasi terkini seputar teknologi dan tutorial terbaru dari Iuwashplus.or.id:

DMCA.com Protection Status